Minggu, 27 Maret 2011

Pendiri Madzhab Syafi’i


Adalah Muhammad bin Idriis as-Syafi’i al-Mutholibi. Beliau memiliki sanad yang tersambung dengan nabi Muhammad saw melalui kakeknya Abdul Manaf. Beliau dilahirkan di kota Ghazzah pada tahun 150 Hijriah dan dibesarkan di Mekkah. Beliau menuntut ilmu pada beberapa guru di Mekkah, diantaranya Imam Kholid bin Muslim az-Zanji (seorang Mufti di Mekkah), Fudail bin Iyadl dan Sufyan bin Uyainah.

Catatan:
Sebagian imam- imam madzhab Syafi’I telah menyusun manaqib (kisah kehidupan/ biografi) Imam yang agung ini. Diantara manaqib beliau yang tercetak adalah karangan;
a. al-Hafidz bin Abi Hatim,
b. al- Imam Baihaqi,
c. al- Imam Fachruddin ar- Rozi,
d. al- Hafidz Ibnu Katsir.

Sedangkan manaqib beliau yang tidak tercetak adalah yang disusun oleh;
a. al- Imam al- Qaburi,
b. al- Imam Abdul Qahir al- Baghdadi,
c. al- Hafidz bin al- Muqirri’,
d. al- Hafidz Abi Hasan al- Baihaqi (yang masyhur dengan julukan “funduuq”).

Dan masih banyak muallif manaqib beliau yang bisa dilihat di kitab ((Tarjamah al- Imam asy- Syafi’i r.a.)) dan kitab (((Siyaru A’ Lam An –Nubala’)) karya adz- Dzahabi hal 10 no 5.
-----ooOoo-----



Saat berumur 12 tahun, beliau melakukan rihlah ke Madinah. Beliau telah menghafal kitab ((al- Muwaththa’)) karya Imam Malik dengan sangat baik hanya dalam kurun waktu 9 hari. Hal ini beliau lakukan untuk menyiapkan dirinya agar dapat menuntut ilmu pada Imam Malik. Beliau diterima Imam Malik dan menjadi muridnya yang terpandai. Tak hanya pada Imam Malik, beliau juga belajar pada ulamaa’ ahlu Makkah dan Madinah.

Karena dianggap sangat mumpuni dalam ilmu-ilmu agama, pada umur 15 tahun beliau diangkat menjadi seorang mufti. Saat itu, beliau telah menguasai dan memahami dengan baik berbagai jenis puisi-puisi arab, ilmu-ilmu bahasa. Bahkan, seorang penyair ternama, al-Ashma’i belajar dan mengambil faedah pada beliau mengenai syair-syair kabilah bani Hudzail.

Tak puas dengan ilmu yang beliau dapat, beliau melanjutkan perjalanannya ke Yaman dan belajar pada Mutharrif bin Mazin, Hisyam bin Yusuf al-Qadli, Umar bin Salmah, dan Yahya bin Hissan. Kemudian beliau berpindah ke Iraq dan belajar pada imam Waqi’ bin Jarrah, Muhammad bin Hasan asy-Syaibani (seorang faqiih di Iraq), Hammad bin Usamah, Ayyub bin Sawaid ar-Romli, Abdul Wahab bin Abdil Majid, dan Ismail bin Ulayyah.

Beliau mengarang kitab ((al-Hujjah))yang di dalamnya terkumpul qaul qadim beliau. Banyak ulamaa’ besar yang mempelajari madzhab beliau diantaranya, Imam Ahmad dan Imam Abi ats-Sauri.

Dari Iraq, beliau berangkat ke Mesir dan merubah ijthadnya pada beberapa masalah. Beliau mencabut qaul qadim beliau dan membangun dasar – dasar madzhab barunya (qaul jadid). Beliau menyusun kitab ((al-Umm)) dan kitab ((ar-Risalah)) yang membahas tuntas ilmu Ushul Fiqh. Dengan mengarang kitab ((ar-Risalah)) tersebut, sekaligus menjadikan beliau sebagai perintis ilmu Ushul fiqih dan pembuka kunci kaidah dan masalah pada ilmu tersebut.

Catatan:
Tidak diperbolehkan memberi/ mengambil fatwa dari qaul qadim Imam Syafi’i kecuali pada 18 masalah. Pada beberapa masalah ini diperbolehkan menggunakan sekalipun bertentangan dengan qaul jadid beliau karena kuatnya argumentasi (dalil) yang dibangun oleh generasi Ulamaa’ setelah masa Imam Syafi’i. Adapun 18 masalah itu adalah:
a. Tidak diharuskan menghilangkan najis pada air yang banyak (lebih dari 2 qullah).
b. Air yang mengalir tidak dihukumi najis kecuali ditemukan perubahan di dalamnya (baik pada rasa, air,dan warna).
c. Menyentuh mahram (wanita yang haram dinikahi) tidaklah membatalkan wudhu.
d. Haram memakan kulit yang disamak.
e. Adanya kesunahan Tastwiib (mengucapkan “ash- sholaatu khoirun min an- naum) dalam adzan Shubuh.
f. Batas berakhirnya waktu sholat maghrib adalah dengan hilangnya mega merah.
g. Adanya kesunnahan untuk menyegerakan sholat Isya’.
h. Membaca surat (selain surat al- Fatihah) di 2 rakaat terakhir (Sholawaat ar- Rubaiyyah) bukanlah suatu kesunnahan.
i. Kesunnahan mengeraskan ta’min (mengucapkan amin) pada Sholawaat al- Jahriyyah (Sholat dimana Imam mengeraskan suaranya pada 2 rakaat awal).
j. Kesunnahan memberikan khoth ketika sholat munfarid (sendirian).
Penjelasan:
Yang dimaksud dengan khoth adalah garis sebagai batasan dan pertanda agar seseorang mengetahui batas daerah sholat kita. Batasan yang baik adalah dengan sholat dihadapan tembok, dibelakang tiang, dengan tongkat, atau dengan garis. Jarak antara mushalli dengan batasannya adalah 3 dzira’. Sedangkan panjang khothnya adalah dua pertiga dzira’.

k. Kebolehan bermakmum pada seseorang yang tengah melaksanakan sholat munfarid.
l. Kemakruhan memotong kuku mayat.
m. Haul (setahun) tidak disyaratkan dalam masalah Rikaz (Harta pendaman).
n. Kebolehan ahli waris menggantikan (mengqadla’) puasa jenazah keluarganya yang memiliki tanggungan puasa.
o. Adanya keringanan dalam tahallul bagi seorang yang sakit.
Penjelasan:
Seseorang hanya diperbolehkan melepas baju ihramnya setelah bertahallul (memotong/ mencukur rambut saat haji/ umrah). Apabila seseorang tidak bisa melakukan tahallul dikarenakan sakit atau sebab lain, maka dia diperbolehkan melepas baju ihramnya dengan syarat wajib baginya membayar dam (denda).

p. Diperbolehkan Ijbar asy- syariik atas suatu bangunan.
Penjelasan:
Apabila suatu bangunan dimiliki oleh dua orang yang saling bekerja sama (syariik). Kemudian salah satu dari dua orang tersebut menjual bangunan tersebut tanpa sepengetahuan rekan kerjasamanya. Maka rekan kerjasamanya bisa/ boleh membatalkan akad tersebut dengan paksa. Dengan mengembalikan uang hasil penjualan itu untuk mengambil haknya atas bangunan tersebut.

q. Menjadikan mahar atas suami sebagai jaminan.
Penjelasan:
Sebenarnya mahar adalah milik seorang istri. Namun, seorang suami boleh menggunakan mahar tersebut sebagai jaminan atas ‘akad yang dia buat, baik dengan istrinya sendiri atau orang lain.

r. Wajibnya had sebagai hukuman bagi seorang yang wath’i (bersenggama) dengan Mamluukat al- mahram.
Penjelasan:
Seseorang tidak diperbolehkan bersenggama dengan ‘amah (budak perempuannya), jika ‘amah tersebut memiliki nasab (hubungan) dengan istri seseorang tersebut (mamluukat al- mahram). ‘Amah tersebut bisa merupakan saudara perempuan, bibi, atau bahkan ibu dari istri yang dimilikinya. Maka, wajib had bagi seseorang yang wath’i dengan ‘amah tersebut.
-----ooOoo-----

Dijelaskan, Imam Syafi’i adalah seorang mujaddid (pembaharu) di abad kedua. Beliau telah mengumpulkan berbagai macam cabang dari ilmu Hadist dan pemikiran/ pendapat (Qoul Ulamaa’). Beliau juga mengukuhkan pondasi/ kaidah – kaidah ilmu Ushul Fiqih. Perhatian beliau sangatlah luas dan mendalam akan ilmu Hadist meliputi sisi metode periwayatan dan sisi Rijalul hadistnya. Beliau juga memiliki semangat yang luar biasa dalam mengajarkan al-Quran beserta ilmu-ilmu yang berkaitan dengannya, ilmu Tarikh, Syair, Sastra dan Bahasa. Beliau juga masyhur karena kewaraa’an, ketaqwaan dan kezuhudan beliau. Beliau wafat di Qahirah pada tahun 204 H.

Mengenai imam Syafi’i, Imam Ahmad berkata, “Imam Syafi’i layaknya matahari bagi dunia, bak kesembuhan bagi tubuh. Maka adakah yang dapat menggantikan kedudukan 2 hal tersebut?.

Imam Ahmad menambahkan, “Fiqih adalah sebuah gembok bagi pemiliknya, hingga Allah membukanya dengan Imam Syafi’i”.

Imam Abu Zurah berkata, “ Aku tak mengetahui seseorang dari ulamaa’ Islam yang sangat agung jasa baktinya dan keutamaannya selain Imam Syafi’i.

Ghurfah al-Haddad,
18 Januari 2011, 10.30 pagi.
-----ooOoo-----

Teman- teman..., Artikel ini adalah saduran dari Kitab ((at- Taqriraat as- Sadiidah fi Masaailil Mufidah)) karangan Habib Zain bin Ibrahiim bin Zain bin Smiith. Semoga bisa bermanfaat bagi teman- teman yang membutuhkannya.
Mungkin, diantara teman- teman ada usulan masalah fiqih yang enak dan bahkan perlu dibahas bisa disampaikan, insya Allah ana tuliskan artikelnya sebisa saya. Saran dan kritik antum senantiasa ana tunggu. Terima kasih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar